1260 tahun dalam buku Wahyu

Ada lima teks dalam kitab Wahyu yang mencakup suatu periode waktu yang mencakup 1260 hari dalam satu bentuk atau lain. Dua dari ayat-ayat ini secara spesifik menggunakan frasa “1260 hari” (Wahyu 11: 3 dan 12: 6), dua lainnya kata-kata “42 bulan” (Wahyu 11: 2 dan 13: 5), dan yang kelima adalah “waktu, waktu yang penuh teka-teki” , dan separuh waktu ”dari Daniel 7:25 (Wahyu 12:14, lih. Dan 12: 7).

Pasal 12 dan 13 dari Wahyu mengandung referensi kepada Daniel 7. Ada juga kiasan yang kuat
kepada Daniel 12 dalam Wahyu 10.1 Jadi penggunaan periode waktu ini dalam Wahyu di dasarkan pada Daniel 7:25 (lih. Dan 12: 7) lebih daripada pada kekeringan Elia atau lamanya pelayanan Yesus. Oleh karena itu, secara eksegetis pantas untuk mempelajari semua teks 1260 hari dalam Daniel dan Wahyu bersama-sama, seperti yang telah dilakukan oleh orang Advent di masa lalu.

I. Wahyu 11
Dua kejadian pertama dari 1260 hari ditemukan segera setelah Wahyu 10: 8-11. Dalam Wahyu 11 Yohanes terus dilibatkan (Wahyu 11: 1-2) dan ditujukan (11: 3ff.) Dengan suara di surga (Why. 10: 8). Sudut pandang dari mana Yohanes mengalami pasal 11 mungkin miliknya sendiri. Sejak 42 bulan dan 1260 hari diekspresikan dalam waktu yang akan datang, periode waktu ini adalah masa depan dari sudut pandang Yohanes.

Dua saksi itu sendiri diperkenalkan dalam Wahyu 11: 3-6. Pengenalan termasuk deskripsi penampilan mereka dan karakteristik dan tindakan mereka di masa sekarang (11: 4-6) dan di masa mendatang (11: 3). Interpretasi apa pun yang kita tempatkan pada dua saksi, mereka memiliki peran yang sudah ada di dalam konteks Yohanes abad pertama.

Pada beberapa titik kemudian dalam sejarah, mereka akan “bernubuat” selama 1260 hari, mengenakan kain kabung. Kemudian mereka akan mengalami kematian, kebangkitan, dan kenaikan (11: 7-13). Tanggapan terhadap kenaikan ini oleh “Umat sisa” di kota besar (takutlah dan muliakan lah Allah — Wahyu 11:13) adalah respons yang diminta dalam pesan malaikat pertama dari Wahyu 14: 7. Jadi tanggapan ini tampaknya menjadi peristiwa akhir zaman, tepat sebelum bunyi sangkakala ketujuh.

II. Urutan Karakter dalam Wahyu 12
Orang Advent secara tradisional memahami Wahyu 12 untuk menawarkan nubuat apokaliptik secara berurutan dalam tiga tahap dalam sejarah Kristen. Tahap pertama adalah peristiwa Kristus pada abad pertama (Wahyu 12: 1-5).

Yang ketiga adalah pertempuran terakhir antara naga dan umat yang sisa (12:17). Yang kedua adalah periode pertengahan yang luas dari 1260 tahun (Wahyu 12: 6, 14) dari supremasi kepausan pada Abad Pertengahan dan seterusnya (Wahyu 12: 6, 13-16). Dukungan untuk pandangan ini dapat ditemukan dalam cara dua karakter dalam narasi melalui pengalaman berturut-turut dari waktu ke waktu.

Pertama-tama, seorang wanita muncul di surga, berpakaian dengan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di kepalanya (12: 1).

Wanita Wahyu 12 memiliki “silsilah” yang membawa kembali ke dalam masa nabi Perjanjian Lama.2 Namun dalam ayat 5 ia bertindak dalam konteks penglihatan, melahirkan seorang anak laki-laki yang secara umum diakui sebagai lambang Yesus.

Setelah dia melahirkan anak (12: 5) dia terlihat melarikan diri ke padang gurun selama “1260 hari” (12: 6). Jadi pengalaman wanita dalam Wahyu 12: 1-6 sebenarnya digambarkan dalam tiga tahap: (1) waktu penampilan dan kehamilannya; (2) waktu melahirkan; dan (3) waktu melarikan diri ke padang gurun.

Karakter kedua yang akan diperkenalkan dalam bab ini adalah naga (Wahyu 12: 3-4), yang mewakili Setan (Wahyu 12: 9). Para ahli secara luas mengakui bahwa serangan naga pada anak laki-laki dalam Wahyu 12: 5 melambangkan upaya Herodes untuk menghancurkan bayi Kristus (Mat 2: 1-18) .3 Sebelum serangannya terhadap anak laki-laki, ekor naga menyapu sepertiga dari bintang-bintang keluar dari langit dan melemparkan mereka ke bumi (Wahyu 12: 4).

Setelah serangannya terhadap anak laki-laki, naga mengejar wanita ke padang pasir (12: 13-16) dan akhirnya berperang dengan keturunannya yang lain (12:17). Jadi naga dalam bab 12 sebenarnya digambarkan dalam empat tahap berurutan: (1) serangannya terhadap sepertiga bintang (12: 4); (2) serangannya terhadap anak laki-laki (12: 4-5, 7-9); (3) serangannya terhadap wanita itu sendiri (12: 13-16); dan akhirnya (4) perangnya melawan keturunannya yang lain (12:17). Tahap pertama adalah sebelum penglihatan, yang dimulai dengan ancaman naga terhadap anak laki-laki.

III.Tiga fase tindakan dalam wahyu 12

(1)Saat Kedatangan Pertama. Tahap pertama dari rangkaian penglihatan dari Wahyu 12, kemudian, berfokus pada
Serangan naga terhadap anak laki-laki dalam ayat 5. Ketika anak laki-laki mencapai perang surga pecah
di sana, dengan hasil bahwa naga dan para malaikat kehilangan tempat mereka di surga dan dilemparkan ke bumi
(12: 7-9).

Kapan lemparan dari surga ini terjadi? Ayat 10 dengan jelas membahas poin yang sama dalam waktu sebagai perang ayat 7-9. Jadi fase pertama dari rangkaian penglihatan berjalan dari inkarnasi Yesus melalui pengusiran setan dari surga.4

(2) Jalan luar Sejarah Kristiani. Wahyu 12, ayat 6 dan 12, keduanya tampaknya menandai suatu transisi antara waktu misi Yesus pada abad pertama, di bumi dalam ayat 5 dan di surga dalam ayat 10, dan pembuangan wanita ke padang gurun. Karena bahasa Wahyu 12: 6 (1260 hari) dan 12:14 (waktu, waktu, dan separuh waktu) jelas paralel, dan keduanya mengikuti peristiwa yang terkait dengan abad pertama, kemungkinan besar mereka menutupi periode sejarah yang sama.

(3) Serangan Terakhir pada umat yang sisa. Wahyu 12:17 bukan hanya kesimpulan pada pasal 12, ini berfungsi sebagai ringkasan pengantar, dimana buku wahyu menggambarkan tentang krisis akhir yang hebat pada akhir sejarah bumi (Wahyu 13-14). Ini menunjukkan bahwa ada dua sisi dalam konflik terakhir, diwakili oleh naga dan benih perempuan yang lain.

Dalam Wahyu 12, oleh karena itu, seseorang dapat mendeteksi tiga tahap sejarah Kristen yang berjalan dari masa Yesus dan Yohanes sampai akhir dari segala sesuatu.

Ketika kita mencatat bahwa setidaknya dua karakter utama dalam bab ini aktif di masa sebelum kelahiran Yesus (yang akan kita sebut Tahap Nol kebawah), ada total empat tahapan sejarah yang berurutan. Ini dapat diringkas sebagai berikut:

Tahap Nol: Sebelum Waktu Visi (12: 1-4)
Perang asli di surga (4)
Naga mewujudkan kerajaan di bumi (3)
Wanita itu melambangkan umat Allah yang sejati (1-2)

Tahap Satu: Waktu Yesus dan Yohanes (12: 5, 7-12)
Wanita itu melahirkan anak laki-laki (5)
Dia direbut ke surga (5)
Perang di surga (7-9)
Penobatan dan kemenangan (10-11)
Transisi (12)

Tahap Dua: Ular Menyerang Wanita (12: 6, 13-16)
Naga mengejar wanita itu (13)
Dia melarikan diri ke padang gurun dan dilindungi 1260 hari (6, 14)
Sang ular memuntahkan air untuk menyapunya (15)
Bumi membantu wanita (16)

Tahap Tiga: Naga dan Yang Tersisa, (Wahyu 12:17, dll.)
Naga itu marah dan pergi berperang (12:17)
Dia memanggil sekutu untuk konflik (13: 1-7, 11)
Tritunggal yang tidak suci menipu dan menganiaya (13: 8-10, 12-18)
Tanggapan umat yang sisa (14: 1-13)
Kembalinya Yesus (14: 14-20)

Dua teks 1260-hari dari Wahyu 12, kemudian, keduanya terjadi di Tahap Dua, periode utama sejarah Kristen. Mereka mencirikan sesuatu yang penting tentang sejarah antara misi Yesus di abad pertama
dan pertempuran terakhir di akhir Zaman. Lokasi median ini pada waktunya setelah penulisan Wahyu paralel dengan situasi dari dua kejadian di bab 11. Ini adalah bukti lebih lanjut bahwa semua lima kejadian “1260 hari” adalah referensi untuk periode sejarah yang sama.

Bagikan:

Comments

comments

1 Response

  1. SAMMY LEE berkata:

    SAYA PERCAYA BAHWA ANGKA 144.000 ITU HANYA SIMBOLIK MENYATAKAN KESEMPURNAAN RENCANA TUHAN DAN BAGAIMANA JANJINYA MENGENAI UMAT TUHAN AKAN MENJADI WARIS KERAJAANNYA AKAN DIGENAPI DENGAN TEPAT. ANGKA 12 ADALAH ANGKA YANG PENTING DAN MERUPAKAN ROYAL NUMBER, ANGKA KERAJAAN, 12 SUKU ISRAEL, 12 RASUL, 12 GERBANG KOTA YERUSALEM, 12 PENGINTAI SEBELUM MASUK KE KANAAN DUNIA, DAN TENTU ANGKA SERIBU ADALAH MERUPAKAN KELIPATAN YANG MENYATAKAN KEKEKALAN KERAJAAN TUHAN, SERIBU TAHUN KITA AKAN ISTIRAHAT DI SURGA DISAMPING MENGHAKIMI, DAN BERKULIAH UNTUK PERSIAPAN MENJADI RAJA2 YANG AKAN TURUT MEMERINTAH DENGAN YESUS DISELURUH KERAJAAN SEMESTA ALAM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *