12 Kebiasaan yang bisa membawa kepada perceraian. Bagaimana menghindarinya!

Tidak ada yang berniat untuk mengembangkan kebiasaan yang mengarah pada perceraian. Faktanya, setiap pasangan menikah telah bersumpah dengan janji “sampai maut memisahkan kita,.”

Tetapi banyak pernikahan tidak bertahan lama dan berakhir dengan perceraian. Menurut statistik pemerintah dari CDC, di Amerika rata-rata ada satu perceraian setiap 36 detik.

Itu kira-kira 2.400 perceraian setiap hari, 16.800 perceraian setiap minggu dan 876.000 perceraian per tahun.

Jadi, bagaimana kita menghentikan epidemi pernikahan yang rusak ini? bagaimana kta harus melindungi pernikahan kita?

Saya yakin bahwa kita bisa menghindari 12 “kebiasaan” buruk yang umum ini, kita akan berhasil mengalahkan statistik perceraian dan menciptakan pernikahan yang sehat dan bahagia yang akan bertahan sepanjang setiap musim kehidupan.

Jika kita yakin pernikahan kita mungkin menuju perceraian, tolong jangan kehilangan harapan!

Berikut 12 Kebiasaan buruk yang dapat membawa kepada perceraian

1. Kritik Terus-menerus Dapat Menyebabkan Perceraian.

Salah satu “lampu peringatan” terbesar dalam pernikahan adalah nada kritik terus-menerus. Ketika suami dan istri mulai menjadi kritikus terbesar satu sama lain, bukan pemberi semangat terbesar dan ketika mereka mulai berfokus hanya pada hal negatif daripada positif, itu yang sering menjadi salah satu kebiasaan yang mengarah pada perceraian.

2. Membagi Segala Sesuatu Menjadi “milikku” dan “milikmu” Dapat Menyebabkan Perceraian.

Ketika suami dan istri memiliki rekening bank terpisah, hobi terpisah, teman terpisah, dan impian yang terpisah, mereka menghadapi risiko menciptakan kehidupan yang benar-benar terpisah.

Pernikahan adalah tentang menggabungkan; perceraian adalah tentang membagi. Semakin banyak Anda dapat berbagi bersama, semakin kuat pernikahan Anda.

3. Menciptakan ruang kosong Saat Membesarkan Anak Dapat Menyebabkan Perceraian.

Saya telah melihat terlalu banyak pernikahan yang berantakan karena dua orang yang bermaksud baik menaruh begitu banyak fokus pada anak-anak mereka sehingga mereka lupa untuk terus berinvestasi dalam pernikahan.

Beberapa pasangan mengurangi hubungan mereka menjadi mitra dalam mengasuh membesarkan anak-anak.

Dan ketika anak-anak akhirnya tumbuh dewasa, mereka menemukan bahwa mereka telah menciptakan ruang kosong dan pernikahan kosong.

Berikan anak-anak Anda hadiah yang datang dari melihat orang tua mereka dalam pernikahan yang penuh kasih dan berkembang.

Contohkan jenis pernikahan yang akan membuat anak Anda bersemangat untuk menikah suatu saat nanti.

4. Saling Memberi “yang Sisa” kepada pasangan Dapat Menyebabkan Perceraian.

Beberapa pasangan memiliki apa yang saya sebut “pernikahan perusahaan kabel.” Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana perusahaan TV Kabel tampaknya memberi Anda penawaran dan layanan terbaik mereka?

Di awal hubungan semua diberikan dengan penuh, tetapi kemudian setelah “periode perkenalan” berakhir, mereka memberi Anda sesedikit mungkin untuk tetap membuat Anda tetap ada?

Beberapa pasangan yang sudah menikah sangat hebat dalam memberikan yang terbaik di awal hubungan, tetapi seiring berjalannya waktu, mereka mulai memberikan sisa-sisa.

Perhatian yang tersisa, waktu sisa, kasih, dll. Tidak seperti diawal pernikahan begitu hangat dan penuh perhatian dalam segala hal.

Berusaha untuk terus memberikan yang terbaik untuk satu sama lain. Tumbuh lebih dalam dalam cinta Anda, rasa hormat Anda dan persahabatan Anda melalui semua musim pernikahan yang baik.

Jangan berikan yang tersisa dari kita kepada pasangan dalam permikahan. Ciptakan hubungan yang penuh terus menerus. Seolah-olah pernikahan anda baru saja terjadi.

5. Tidak mengampuni dan menghitung-hitung kesalahan Dapat Menyebabkan Perceraian.

Jika Anda telah menikah lebih dari 15 menit, kemungkinan besar pasangan Anda telah melakukan sesuatu yang menyinggung perasaan Anda dan Anda telah melakukan sesuatu yang menyinggung perasaannya.

Ketika kata-kata atau tindakan kita menyebabkan kerugian, kita harus cepat mengakui kesalahan dan mencari pengampunan.

Ketika pasangan Anda telah berbuat salah kepada Anda, Anda perlu memberikan kasih karunia dengan cepat sehingga kepercayaan dapat mulai dibangun kembali dan tidak ada ruang untuk kepahitan berakar di hati Anda.

Jangan gunakan luka masa lalu sebagai amunisi dalam argumen. Biarkan kasih karunia mengalir dengan bebas dalam pernikahan Anda. Tidak ada pernikahan yang bisa bertahan tanpanya.

6. Mempercayai “Perasaan” Anda Lebih Dari Komitmen Anda Bisa Menjadi Salah Satu Kebiasaan Yang Menyebabkan Perceraian.

Akan ada hari-hari ketika Anda mungkin tidak “merasa” ingin menikah, tetapi perasaan itu berubah-ubah dan tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi penasihat utama kita dalam keputusan besar.

“Perasaan” sering membawa orang ke perzinahan. Pasangan yang paling sehat telah menemukan bahwa cinta adalah komitmen; bukan sekedar perasaan.

Komitmen mereka satu sama lain bertahan terlepas dari apa yang mereka rasakan. Kekuatan komitmen itu memungkinkan mereka untuk memiliki keintiman yang lebih dalam, koneksi yang lebih kuat, dan pernikahan yang lebih bahagia.

7. Membuat Keputusan Tanpa Berkonsultasi dengan Pasangan Anda Dapat Menyebabkan Perceraian.

Kebanggaan kita seringkali dapat meyakinkan kita bahwa kita tidak harus menjawab siapa pun, dan kita harus dapat mengambil keputusan tanpa berkonsultasi dengan siapa pun.

Kesombongan telah menjadi kejatuhan begitu banyak pernikahan. Pasangan yang paling sehat telah belajar bahwa setiap keputusan yang mereka buat sebagai individu akan memiliki beberapa tingkat dampak satu sama lain, jadi mereka dengan hormat dan penuh pertimbangan berkonsultasi satu sama lain dalam setiap keputusan.

8. Mencoba Berubah Satu Sama Lain Bisa Menjadi Salah Satu Kebiasaan Yang Menyebabkan Perceraian.

Ketika Anda mencoba untuk “mengubah” pasangan Anda, Anda berdua akan berakhir frustrasi. Seperti yang mungkin sudah Anda pelajari, Anda tidak dapat saling mengubah; hanya bisa saling mencintai.

Satu-satunya bagian dari pernikahan yang bisa Anda ubah adalah bagian yang Anda lihat saat bercermin.

Bersedia untuk mengubah tanggapan Anda terhadap perilaku pasangan Anda. Carilah cara untuk mencintai dan melayani satu sama lain bahkan ketika Anda memiliki perbedaan perspektif atau preferensi. Anda berdua mungkin akan “berubah” menjadi lebih baik dalam prosesnya.

9. Merencanakan Strategi Keluar.

Pasangan paling sehat telah menghilangkan kata perceraian dari kosakata mereka. Ketika sedang bertengkar dan dalam keadaan marah, seringkali terlontar kata-kata “Cerai-cerai”.

Jika pernikahan anda ingin bertahan, maka kata “cerai” harus dibuang dari kosa kata anda.

10. Menyembunyikan status Bahwa anda telah Menikah Dapat Menyebabkan Perceraian.

Jika Anda sengaja menyembunyikan status Anda sebagai orang yang sudah menikah atau Anda memproyeksikan “ketersediaan” melalui flirting, melepaskan cincin kawin, bertindak lajang di sekitar teman lajang Anda atau di bar, dll., maka Anda berada di luar batas.

Tindakan penipuan yang halus itu sendiri merupakan bentuk perselingkuhan bahkan itu bisa mengarah pada hubungan seksual.

Baca Juga: 13 Mengenali dan mengatasi masalah dalam pernikahan

4 Penyebab tingginya perceraian pada masa pandemi

6 Cara mengatasi konflik dengan mertua

4 Komitmen mempertahankan pernikahan yang abadi

4 Serangan terhadap pernikahan

11. Melihat Novel Porno, situs porno, Erotika, atau Romansa Grafis sebagai “Hiburan yang Tidak Berbahaya” Dapat Menyebabkan Perceraian.

Ketika Anda memerankan fantasi seksual terpisah dari pasangan Anda, itu adalah tindakan perselingkuhan mental.

Semua keintiman sejati dan semua perselingkuhan dimulai dalam pikiran; tidak di kamar tidur. Jika mata dan pikiran Anda mengembara dari pasangan Anda, maka hati Anda akan mengikuti.

Dua ribu tahun yang lalu, Yesus mengajarkan bahwa “memandang seorang wanita dengan penuh nafsu berarti berzinah dengan dia di dalam hatimu.”

Jangan hanya secara fisik monogami. Berusahalah untuk menjadi monogami secara mental.

12. Keegoisan Dapat Menyebabkan Perceraian.

Kita semua pada dasarnya egois, tetapi pernikahan hanya bisa berhasil ketika kita mengesampingkan keegoisan kita dan menempatkan kebutuhan pasangan kita di atas kebutuhan kita sendiri.

Ketika KEDUA pasangan dengan rela tanpa pamrih mencintai dan melayani satu sama lain dengan cara ini, pernikahan akan berkembang.

Bagian yang sulit adalah bahwa ANDA harus bersedia untuk pergi lebih dulu dan tidak mementingkan diri sendiri bahkan pada saat-saat ketika dia tidak membalas.

Tindakan Anda mungkin membalikkan keadaan. Pilih untuk menjadi termostat; bukan termometer.

Termometer selalu menyesuaikan dengan iklim di suatu ruangan, tetapi termostat MENGUBAH iklim di dalam ruangan.

Jadilah perubahan. Anda mungkin memiliki pengaruh lebih dari yang Anda pikirkan!

Artikel ini aslinya diambil dari sini

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.