10 Hukum Perjanjian Pernikahan

Banyak orang Kristen gagal menyadari bahwa Perjanjian Lama yang dibuat di Sinai tidak hanya berisi prinsip-prinsip perilaku (perintah-perintah yang harus dipatuhi — Keluaran 20-23), tetapi juga ketentuan-ketentuan kasih karunia dan pengampunan (petunjuk tentang bagaimana untuk menerima penebusan dosa melalui pelayanan tipologis dari bait suci — Kel. 25:40).

Perintah-perintah dari perjanjian diberikan bukan untuk membatasi kesenangan dan sukacita orang Israel, tetapi untuk memungkinkan mereka mengalami berkat-berkat dari perjanjian itu.

Perjanjian Sinai dan Perjanjian Pernikahan.

Membandingkan perjanjian Sinai dengan perjanjian pernikahan dengan menafsirkan Sepuluh Perintah sebagai sepuluh prinsip perilaku untuk orang yang sudah menikah.

Paul Stevens telah menghasilkan perbandingan paling peka antara dua perjanjian melalui tabel berikut:

Perjanjian antara Israel dan YHWH

1. Tidak ada Ilah lain
2. Tidak membuat patung untuk disembah
3. Tidak menyebut nama Tuhan dengan sia-sia
4. Ingat dan kuduskan hari sabat
5. Hormatilah ayah dan ibumu
6. Jangan membunuh 
7. Jangan berzinah
8. Jangan mencuri
9. Jangan bersaksi dusta
10. Jangan mengingini  

Perjanjian antara suami dan istri

1. Setia kepada pasangan saya
2. Jujur dan setia
3. Menghormati pasangan saya di hadapan umum dan pribadi
4. Memberikan waktu dan istirahat kepada pasangan saya
5. Menghormati orang tua dan mertua
6. Bebas dari kebencian, kemarahan yang merusak dan emosi yang tidak terkendali.
7. Kesetiaan seksual; mengendalikan nafsu.
8. Komunitas sejati dari kepemilikan dengan pemberian hadiah secara pribadi.
9. Komunikasi yang jujur.
10. Merasa puas: bebas dari keinginan        


 

Tabel diatas menunjukkan bahwa implikasi dari Sepuluh Perintah untuk perjanjian pernikahan sangat dalam.

Perintah pertama dari perjanjian Sinai memanggil orang Israel untuk menyembah hanya Yahweh yang membebaskan mereka dari perbudakan Mesir: “Jangan ada Allah lain dihadapan Ku” (Kel. 20: 3).

Dalam perintah ini Allah memohon kepada kita untuk menempatkan Dia terlebih dahulu dalam kasih sayang kita, selaras dengan perintah Kristus untuk mencari dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya (Mat 6:33).

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah pertama memanggil kita untuk memberikan kesetiaan eksklusif kepada pasangan kita. Dalam prakteknya, ini berarti menjadikan pasangan kita sebagai orang paling penting dalam hidup kita setelah Tuhan.

Perintah Kedua dari perjanjian Sinai menekankan pada sifat rohani Allah (Yohanes 4:24) dengan melarang penyembahan berhala: “Jangan membuat bagimu patung ciptaan. . . jangan sujud menyembahnya”(Kel 20: 4-5).

Apa yang dimaksudkan  perintah ini adalah pemujaan atau penyembahan terhadap gambar atau gambar religius karena ini adalah ciptaan manusia dan bukan TUhan pencipta.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah kedua memerintahkan kita untuk jujur ​​dan setia kepada pasangan kita. Sama seperti kita bisa tidak setia kepada Allah, kita juga bisa tidak setia kepada pasangan kita dengan memiliki gambaran palsu tentang dia dalam pikiran kita.

Ini juga bisa berarti membuat idola hubungan sosial di luar nikah. Ini termasuk membentuk hubungan dengan teman atau kerabat yang lebih dekat dibandingkan dengan orang lain.

Perintah kedua, kemudian, memanggil kita untuk jujur ​​dan setia kepada pasangan kita dengan tidak membuat berhala apa pun yang dapat melemahkan perjanjian pernikahan kita.

Perintah Ketiga dibangun di atas dua perintah sebelumnya dengan menanamkan penghormatan kepada Allah: “Jangan menyebut nama Tuhan dengan sia-sia” (Kel 20: 7).

Mereka yang hanya melayani Allah yang benar dan melayani Dia bukan melalui gambar atau berhala yang palsu tetapi dalam roh dan kebenaran akan menunjukkan rasa hormat kepada Allah dengan menghindari penggunaan nama suci-Nya yang sembrono atau tidak perlu.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah ketiga memanggil kita untuk respek dan menghormati pasangan kita di depan umum dan pribadi. Dalam praktiknya, ini berarti menghormati pasangan kita dengan menunjukkan rasa hormat dan sopan baik di depan umum maupun pribadi.

Itu berarti menghindari meremehkan pasangan kita, atau memotongnya sebelum anak-anak atau pada acara-acara sosial. Itu juga berarti tidak menganggap kehadiran pasangan kita begitu saja seolah-olah mereka hanyalah orang lain.

Perintah ketiga, kemudian, memerintahkan kita untuk menunjukkan rasa hormat terhadap pasangan kita dengan menghindari kata-kata atau tindakan yang dapat meremehkan mereka dan dengan demikian melemahkan perjanjian pernikahan kita.

Perintah Keempat memanggil kita untuk menghormati Allah dengan menguduskan waktu Sabat kepada-Nya:

“Ingatlah hari Sabat, untuk menjadikannya kudus. Enam hari Anda akan bekerja, dan melakukan semua pekerjaan Anda; tetapi hari ketujuh adalah hari Sabat bagi TUHAN, Allahmu ”(Kel 20: 8-10).

Tiga perintah pertama dirancang untuk menghilangkan rintangan terhadap ibadat sejati kepada Allah: penyembahan dewa-dewa lain, penyembahan kepada Allah melalui gambar-gambar palsu, dan kurangnya penghormatan kepada Allah.

Sekarang karena rintangan telah dihilangkan, perintah keempat mengundang kita untuk benar-benar menyembah Tuhan, bukan melalui pemujaan atau pemujaan terhadap benda-benda, tetapi melalui penyerahan waktu Sabat kepada Tuhan.

Waktu adalah inti dari kehidupan kita. Caranya kita menggunakan waktu adalah indikasi prioritas kita.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah keempat mengundang kita untuk menunjukkan kasih kita kepada pasangan kita dengan menyisihkan waktu yang istimewa untuk mereka.

Dalam prakteknya, ini berarti belajar untuk mengesampingkan pekerjaan kita atau kesenangan pribadi secara teratur, untuk mendengarkan, menikmati, untuk merayakan dan menumbuhkan persahabatan dari pasangan kita.

Itu berarti, khususnya, menggunakan iklim kedamaian dan ketenangan hari Sabat sebagai kesempatan untuk mendekatkan diri kepada Tuhan dan kepada pasangan pernikahan kita.

Itu berarti meluangkan waktu, terutama pada hari Sabat, untuk berjalan bersama, untuk bersantai bersama, untuk membaca bersama, untuk menghargai musik yang bagus bersama, untuk bermeditasi bersama, untuk berdoa bersama, untuk melawat bersama, untuk memberkati pasangan kita dalam segala hal harus menjadi berkat.

Perintah Kelima memerintahkan kita untuk menghormati dan menghargai orang tua kita: “Hormatilah ayahmu dan ibumu” (Kel 20:12).

Empat perintah pertama memberi tahu kita bagaimana menunjukkan komitmen perjanjian kita kepada Allah sementara enam perintah terakhir mengajarkan kita bagaimana mengasihi sesama kita.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah kelima memanggil kita untuk berhubungan secara benar  dengan orang tua kita dan dengan orang tua pasangan kita. Kita tidak menghindari tanggung jawab kita terhadap orang tua kita saat mereka menjadi tua. Sebagai orang yang sudah menikah, kita memikul tanggung jawab untuk orang tua kita daripada kepada mereka.

Dalam prakteknya, ini melibatkan menyambut orang tua kita masing-masing ke rumah kita tanpa membiarkan mereka mengendalikan rumah kita.

Ini melibatkan bekerja dengan pasangan kita bagaimana menghormati orang tua kita masing-masing di usia tua mereka atau ketika sakit.

Ini melibatkan mencari nasihat orang tua kita, tanpa membiarkan mereka mendikte ide-ide mereka.

Ini melibatkan menghormati orang tua pasangan kita dengan tidak membuat lelucon terus-menerus tentang mertua kita.

Perintah Keenam memerintahkan kita untuk menghormati orang lain dengan tidak mengambil nyawa mereka: “Jangan membunuh” (Kel 20:13). Yesus memperluas  arti dari perintah ini untuk memasukkan kemarahan dan kebencian (Mat 5: 21,22; lih 1 Yoh 3: 14,15).

Perintah ini melarang tidak hanya kekerasan fisik pada tubuh, tetapi juga mencederai moral pada jiwa. Kita menghancurkannya ketika, dengan contoh, kata-kata, atau tindakan kita, kita menuntun orang lain untuk berdosa, sehingga berkontribusi pada penghancuran jiwa mereka (Mat 10:28).

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah keenam memanggil kita untuk melepaskan kebencian dan kemarahan yang merusak.

Dalam prakteknya, perintah ini melarang melakukan kekerasan pada pasangan kita secara verbal maupun fisik.

Itu melarang memprovokasi pasangan kita marah dengan mengkritik penampilan mereka, ucapan, tindakan, atau keputusan mereka.

Ini melarang perasaan bermusuhan yang membara terhadap pasangan kita dan mencoba melalui kata-kata atau tindakan untuk menghancurkan integritas mereka.

Itu melarang mengolok-olok pelanggaran yang lalu yang telah diakui dan diampuni.

Perintah keenam, kemudian, memanggil kita untuk meninggalkan segala bentuk kebencian atau permusuhan yang dapat menyakiti pasangan kita dan dengan demikian melemahkan perjanjian pernikahan kita.

Perintah Ketujuh secara eksplisit memerintahkan kesetiaan seksual: “Jangan berzinah” (Kel 10:14). Yesus memperbesar perintah ini untuk memasukkan tidak hanya tindakan fisik perzinahan tetapi juga segala jenis tindakan tidak murni, kata atau pikiran (Mat 5: 27,28).

Perintah ketujuh memanggil kita untuk setia pada perjanjian pernikahan kita dengan menjauhkan diri dari tindakan atau pikiran seksual terlarang.

Dalam prakteknya, perintah ini memanggil kita untuk setia kepada pasangan kita di dalam tubuh kita maupun di dalam pikiran kita (Matius 5: 27-30).

Kesetiaan seperti itu melibatkan antara lain: tidak mencari pengalaman seksual di luar nikah; tidak mengizinkan daya tarik anggota lawan jenis menjadi fantasi keintiman yang disengaja dalam pikiran kita;

Pikiran jijik atau penyimpangan seksual dan menolak dirangsang secara seksual oleh buku erotis, film, atau majalah; memperlakukan pasangan kita sebagai objek cinta dan romantisme kita daripada sebagai sarana kepuasan seksual;

Melihat seks sebagai karunia yang baik dari Pencipta kita dan sebagai ekspresi dari saling memberi selamat kepada hubungan cinta.

Perintah ketujuh, kemudian, memanggil kita untuk menghormati perjanjian pernikahan kita dengan menjadi setia secara seksual kepada pasangan kita baik secara mental dan fisik.

Perintah Kedelapan memerintahkan kita untuk menghormati orang lain dengan tidak mencuri apa yang menjadi hak mereka: “Jangan mencuri” (Kel 20:15).

Perintah ini melarang tindakan apa pun yang kita  dapatkan secara tidak jujur, barang atau jasa orang lain.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah kedelapan memanggil kita untuk hidup dalam komunitas sejati, tanpa mengambil dari pasangan kita hak privasi dan penentuan nasib sendiri.

Dalam praktiknya, ini berarti bahwa kita tidak boleh mencabut hak pasangan kita untuk mereka membuat keputusan dalam menuntut kelengkapan properti.

Itu berarti bahwa satu pasangan tidak boleh mengendalikan keuangan sehingga yang lain merasa direbut.

Itu artinya kita tidak boleh menahan rasa aman apa pun dari pasangan kita. Itu berarti bahwa tidak ada tuntutan pengorbanan, yang harus dilakukan oleh pasangan kita untuk memuaskan hasrat atau keinginan pribadi kita.

Perintah kedelapan, kemudian, memanggil kita untuk menghormati perjanjian pernikahan kita dengan hidup dalam komunitas sejati, tanpa “mencuri” dari pasangan kita kebebasan, martabat, uang, kekuasaan, atau barang mereka.

Perintah Kesembilan memerintahkan kita untuk menghormati orang lain dengan berbicara jujur ​​tentang mereka: “Jangan memberi kesaksian palsu terhadap sesamamu” (Kel. 20:16).

Perintah ini dilanggar dengan berbicara jahat tentang orang lain, salah mengartikan motif mereka, salah mengutip kata-kata mereka, menilai motif mereka, dan mengkritik upaya mereka.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah kesembilan memerintahkan kita untuk menjadi komunikator yang setia dengan pasangan kita.

Dalam prakteknya, ini melibatkan menghormati integritas pasangan kita dengan tidak “memukul mereka di bawah sabuk,” atau dengan tidak membesar-besarkan kebenaran tentang mereka, mengatakan, misalnya, “Anda tidak pernah menganggap perasaan saya sebagai pertimbangan … Anda selalu melakukan apa yang Anda suka …. “

Ini melibatkan belajar untuk memahami tidak hanya kata-kata tetapi juga perasaan di balik kata-kata pasangan kita. Ini memungkinkan kita menginterpretasikan pikiran dan perasaan mereka dengan lebih akurat.

Perintah kesembilan, kemudian, memerintahkan kita untuk menjadi komunikator yang setia dengan pasangan kita dengan belajar memahami secara akurat, menafsirkan dan mewakili kata-kata, tindakan, dan perasaan mereka.

Perintah ke sepuluh melengkapi yang ke delapan dengan menyerang akar dari mana pencurian tumbuh, yaitu, ketamakan: “Janganlah kamu mengingini. . . ”(Kel 20:17).

Perintah ini berbeda dari sembilan lainnya dengan melarang tidak hanya tindakan lahiriah tetapi juga pemikiran batin dari mana tindakan itu muncul.

Diterapkan pada perjanjian pernikahan, perintah kesepuluh memerintahkan kita untuk puas dan bersyukur atas pasangan kita.

Dalam praktiknya, kepuasan ini diungkapkan dengan cara yang berbeda: menghindari membandingkan bakat atau penampilan pasangan kita dengan pasangan lain;

Menyambut dan bersukacita atas prestasi, karunia, dan pengalaman pasangan kita tanpa mengingini mereka untuk diri kita sendiri; belajar mengucapkan syukur kepada Tuhan setiap hari karena memberi kita pasangan yang kita miliki.

Perintah ke sepuluh, kemudian, memerintahkan kita untuk puas dengan dan untuk pasangan kita, dengan melawan godaan untuk mencari “rumput yang lebih hijau di luar pagar.

KESIMPULAN

Perkawinan Kristen, supaya  stabil dan permanen, perlu dibangun di atas fondasi komitmen perjanjian bersama yang tanpa syarat yang tidak akan mengizinkan apa pun atau siapa pun “memecah” ikatan perkawinan yang didirikan oleh Allah.

Untuk menerima pandangan Alkitabiah tentang pernikahan ini sebagai perjanjian kudus berarti bersedia membuat komitmen total, eksklusif, berkelanjutan, dan berkembang untuk pasangan pernikahan kita.

Komitmen semacam itu tidak mudah atau bebas masalah. Sama seperti komitmen perjanjian kita kepada Allah yang membutuhkan ketaatan kepada prinsip-prinsip yang terkandung dalam Sepuluh Perintah Allah, maka komitmen perjanjian kita kepada pasangan pernikahan kita menuntut kepatuhan terhadap prinsip-prinsip dari Sepuluh Perintah yang berlaku untuk hubungan pernikahan kita.

Tidak ada cara lain untuk masuk ke dalam sukacita pernikahan Kristen daripada dengan memikul kewajiban perjanjiannya.

Ketika kita berkomitmen untuk menghormati perjanjian pernikahan kita dari kesetiaan timbal balik “sampai maut memisahkan kita, ”maka kita mengalami bagaimana Tuhan mampu secara misterius menyatukan dua kehidupan menjadi “satu daging.”

Menghormati perjanjian pernikahan kita adalah hal mendasar bagi stabilitas keluarga, gereja dan masyarakat kita.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.